Headlines News :
Home » , » Gaji Terbatas, Tanggung Jawab Tanpa Batas (Refleksi Hardiknas 2017)

Gaji Terbatas, Tanggung Jawab Tanpa Batas (Refleksi Hardiknas 2017)

Written By Pewarta News on Senin, 01 Mei 2017 | 11.08

Gunawan. 
PEWARTAnews.com -- Guru merupakan salah satu profesi yang sangat mulia. Sebab, gurulah yang mampu membimbing dan mendidik anak didiknya hingga bisa membaca, menulis, menghitung, dan lainnya. Ya, guru mempunyai andil besar dalam membangun peradaban bangsa ini.

Guru merupakan pencetak generasi bangsa. Gurulah yang menjadi tumpuan suatu bangsa untuk melahirkan generasi yang berakhlak dan berbudi luhur. Mereka merupakan panutan dan sosok yang menjadi teladan, tidak hanya di lingkungan sekolah, namun juga di lingkungan masyarakat.

Saya percaya, bahwa tanpa guru kita semua tidak bisa mengenal aksara. Tanpa guru, kita tidak akan bisa mengenal baca, tulis, dan hitung. Semuanya, tidak lain, karena ada keterlibatan guru.

Tidak ada yang namanya seorang profesor, tanpa seorang guru. Tidak yang namanya gubernur, tanpa ia belajar dan menimba ilmu dari seorang guru. Ya, semua orang hebat, yang kita lihat di negeri ini, pasti ada keterlibatan guru yang membimbing dan mendidiknya sebelum itu. Itu semua karena jasa guru.

Guru mempunyai tanggung jawab yang “tidak terbatas.” Inilah, salah satu alasan, menurut saya, mengapa guru dikatakan sebagai profesi yang mulia.

Bila kita menengok ke belakang. Misalnya, ketika sekolah dasar. Senakal apa pun kita, guru tetap saja mau membimbing dan mendidik. Ketika kita menangis, guru dengan cepat-cepat bergegas untuk mendiamkan kita. Bahkan, ketika kita ingusan, guru rela membersihkan ingusan kita, tanpa ada rasa jijik.

Mereka (baca: guru) tidak pernah merasa mengeluh. Tidak ada dalam kamus kehidupan guru yang namanya rasa berat hati, apalagi sampai membiarkan anak didiknya tidak terurus. Tidak hanya berhenti sampai di sekolah, guru pun tetap mau mengontrol anak didiknya ketika bergaul di lingkungan masyarakat.

Andai saja kita mau mengelilingi sekolah-sekolah, khususnya yang ada di pelosok, pasti akan ditemukan, bagaimana perjuangan seorang guru dalam menjalankan tugas dan tanggung jawabnya. Mereka tetap berusaha semaksimal mungkin, bagaimana supaya anak didiknya bisa menjadi orang yang sukses dan hebat, menggapai apa yang dicita-citakannya.

Walau gaji pas-pasan, mereka tetap mau meluangkan waktunya untuk memberikan pengetahuan kepada anak didiknya. Gaji dan honor yang tidak seberapa bahkan jauh dari kata cukup, bukanlah menjadi hambatan buat mereka (baca: bagi guru honorer atau sukarela) untuk mengabdikan dirinya, demi mencetak generasi bangsa yang berakhlak baik.

Betul memang, walau gaji terbatas, mereka tetap setia dengan tugas dan tanggung jawabnya. Bahkan, banyak di antara mereka sepulang sekolah/mengajar yang mencari nafkah tambahan dengan bekerja sebagai penjual keliling kampung, berladang, berkebun, tukang ojek, dan lainnya. Sebab, gaji atau honor yang mereka dapatkan dari mengajarnya tidak mencukupi, bahkan jauh dari kata cukup. Ini juga yang terjadi di kampung asal saya (desa Bumi Pajo, kecamatan Donggo, kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat).

Semoga para guru di tanah air ini selalu diberikan kesehatan oleh Yang Maha Kuasa. Sehingga, bisa terus mengabdi dan menjalankan tugas dan kewajibannya untuk mencetak generasi yang berakhlak terpuji dan cerdas.

Wahai guru, engkaulah harapan bangsa ini. Teruslah menularkan pengetahuan dan ilmumu kepada generasi penerus. Teruslah mencetak pemimpin-pemimpin yang tidak hanya cerdas dalam aspek kognitif, namun juga cerdas dalam berakhlak dan bertindak. Lahirkanlah pemimpin-pemimpin yang berhati mulia dan berakhlak terpuji.

Janganlah pernah berhenti untuk mendidik dan membimbing anak didikmu, walau gaji pas-pasan. Percayalah, bahwa Tuhan akan membalas semua kebaikan dan jasamu. Mengabdilah atas dasar cinta dan hati yang tulus. Insya Allah, semuanya akan bernilai ibadah di sisi-Nya.

Wallahu a’lam.


Penulis: Gunawan

Share this post :

Posting Komentar

Komentar netizen merupakan tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi. Kami berhak mengubah atau menghapus komentar yang mengandung intimidasi, pelecehan, dan SARA.

 
Copyright © 2015-2018. PEWARTAnews.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website