Headlines News :
Home » » Kebahagian yang Sesungguhnya

Kebahagian yang Sesungguhnya

Written By Pewarta News on Minggu, 25 Februari 2018 | 07.03

Gunawan.
PEWARTAnews.com -- Banyak sekali teori yang menjelaskan tentang kebahagiaan. Begitu pula dengan teori untuk menggapai kebahagian tersebut. Namun, di sini saya tidak akan terpaku dengan teori tentang kebahagian dan cara untuk menggapai kebahagian tersebut.

Menurut saya, kebahagiaan sejati justru bisa dicapai, bilamana seseorang mau melepaskan dan tidak terperangkap dengan pandangan tentang teori mengenai kebahagiaan tersebut. Dengan kata lain, orang justru harus mengurangi dan bahkan melepaskan sama sekali pandangannya soal kebahagiaan, jika ia sungguh ingin bahagia.

Setelah segala teori, konsep dan pandangan tentang kebahagiaan dilepas, orang lalu bisa menjadi alamiah. Ia bisa menjadi dirinya sendiri. Ia tidak lagi disibukkan dengan ambisi pribadi untuk mewujudkan cita-cita tertentu. Ia juga tidak lagi hidup dalam tekanan untuk bertindak sesuai dengan keinginan orang lain. Saya menyebutnya kebahagiaan tanpa teori/konsep tentang kebahagiaan.  Seseorang tidak lagi hidup dalam tekanan (pressure). Inilah bentuk sesungguhnya dari kebahagiaan, yakni kebahagiaan hati yang sejati.

Pada dasarnya, makhluk yang bernama manusia adalah makhluk yang berbahagia. Coba kita lihat anak kecil. Mereka bisa merasa bahagia, seringkali tanpa alasan apa pun. Lain halnya dengan orang dewasa. Ia justru merasa tegang karena ia dipenuhi dengan berbagai pandangan tentang kebahagiaan, seolah ia harus cantik, ganteng dan kaya, punya kendaraan dan rumah mewah, jabatan tinggi, supaya bisa bahagia. Inilah salah satu ilusi terbesar dalam hidup kita.

Orang yang alamiah akan bertindak sesuai dengan kenyataan yang nyata, tanpa ada rekayasa. Ia bertindak bukan untuk memenuhi ambisi pribadi. Ia juga tidak bertindak untuk memenuhi tuntutan sosial tertentu. Ia bertindak karena keadaan memanggilnya untuk bertindak.

Ketika ada orang yang kelaparan, ia memberinya makan. Ketika ada orang yang memerlukan bantuan, ia lantas segera menolongnya. Ketika ada ketidakadilan sosial di tengah kehidupan sosial, ia berusaha mengubah keadaan tersebut, sesuai dengan kemampuannya. Ketika ada orang kehujanan, ia mencoba mencari payung untuknya. Ia tidak lagi dibebani oleh macam-macam pertimbangan pribadi dan penilaian sosial, yang justru malah membuat orang menderita, dan tidak bisa berbuat apa pun.

Orang yang telah melampaui ambisi pribadi dan tuntutan sosial adalah orang yang telah mengalami pencerahan batin. Inilah kebahagiaan yang sesungguhnya. Saya pernah membaca sebuah buku, namun, saya lupa judulnnya. Isinya kurang lebih bercerita tentang seorang biksu Zen sedang diwawancarai oleh seorang peneliti sosial terkait dengan tema kebahagiaan. Si peneliti tersebut bertanya, “apa itu kebahagiaan?” Si biksu tersebut kemudian menjawab, “bahagia itu berarti, kalau Anda lelah maka Anda tidur. Kalau Anda lapar maka Anda makan. Kalau Anda haus maka Anda minum. Kalau Anda tidak punya uang maka Anda bekerjalah untuk mendapatkan uang.” Sungguh jawaban yang sempurna, menurut saya.

Singkatnya, untuk menggapai kebahagiaan yang sesungguhnya, maka jangan terpaku dan terperangkap dengan konsep atau teori tentang kebahagiaan itu sendiri. Karena kebahagian sejati tidak dapat dijelaskan dengan kata atau pun konsep apa pun.

Wallahu a’lam.


Penulis: Gunawan
Pemuda asal Dompu NTB.
Share this post :

Posting Komentar

Komentar netizen merupakan tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi. Kami berhak mengubah atau menghapus komentar yang mengandung intimidasi, pelecehan, dan SARA.

 
Copyright © 2015-2017. PEWARTAnews.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website